Dunia Hewan

Ular Piton Raksasa Terbelah Dua Setelah Nekat Telan Buaya Besar

Wowunik.info – Siapa yang tak kenal dengan ular piton, predator melata yang tak kenal ampun saat berburu mangsa.

Dengan lilitan yang sangat mematikan, piton besar bahkan mampu melumpuhkan sapi hingga manusia dewasa.

Tapi apa jadinya jika piton yang kelaparan salah memilih mangsa? Seperti kejadian ular piton yang nekat memangsa buaya berikut ini:

Piton tersebut ditemukan meledak dan terbelah dua setelah menelan bulat-bulat seekor buaya besar.

piton terbelah dua setelah memakan buaya ( via: bugwoodcloud.org)
piton terbelah dua setelah memakan buaya ( via: bugwoodcloud.org)

Kejadian itu diketahui terjadi di Taman Nasional Everglades Florida, dimana seekor piton sepanjang 13 kaki (4 meter) salah memilih mangsa yang ternyata seekor predator. Hal itu telah menyebabkan reptil rakus itu menghancurkan ususnya.

Peneliti satwa liar dengan Pusat Sumber Daya Alam Florida Selatan menemukan ular piton tanpa kepala yang mati pada Oktober 2005 setelah tampaknya mencoba mencerna buaya Amerika sepanjang 2 meter.

Buaya mati yang sebagian besar utuh ditemukan mencuat dari lubang di bagian tengah tubuh ular sanca, dan gumpalan kulit buaya ditemukan di saluran pencernaan ular.

piton terbelah dua setelah memangsa buaya
piton terbelah dua setelah memangsa buaya (via: media.spokesman.com)

Penemuan mengerikan menunjukkan bahwa piton tersebut mati setelah menelan bulat-bulat seekor buaya seukuran setengah dari panjang tubuhnya dan 3 kali lebih besar dari ukuran piton itu sendiri.

Banyak orang berpendapat bahwa buaya berusaha membelah perut piton itu setelah ditelan.

Sebuah Teori Alternatif

Sebuah animasi pertempuran python-buaya menunjukkan bahwa python tersebut mungkin selamat setelah memakan buaya besar, tetapi buaya kedua datang untuk menyelamatkan dan menggigit kepala ular itu. Adu kekuatan, menurut teori baru, adalah yang menyebabkan ular piton itu meledak.

buaya vs piton
buaya vs piton (IST)

Tetapi bahkan para ilmuwan yang terkait dengan pertunjukan itu tidak begitu yakin bahwa teori baru itu benar.

Wayne King, kurator reptil di Museum Sejarah Alam Florida di Gainesville, mengutip pemenggalan ular yang relatif bersih.

“Buaya, mereka tidak menggigit sepotong pun,” katanya kepada McClatchey Newspapers. “Mereka memegang, lalu mereka berguling dan berputar. Jika seseorang mencengkeram lengan Anda, biasanya mereka melepaskan lengannya, atau jika mereka mencengkeram pantat Anda, mereka akan merobek sepotong daging.”

Bentrokan antara buaya dan ular sanca telah meningkat di Everglades selama 20 tahun terakhir. Ular peliharaan yang tidak diinginkan dibuang di rawa telah berkembang biak, dan reptil Asia sekarang menjadi pesaing utama dalam ekosistem asli buaya.

“Jelas jika python dapat membunuh seekor buaya, mereka dapat membunuh spesies lain,” kata Frank Mazzotti, seorang profesor satwa liar Universitas Florida, kepada Associated Press.

Ada beberapa harapan bahwa aligator dapat mengendalikan perkembangan ular piton Burma. Tapi peristiwa ini menunjukkan kepada kita bahwa kekuatan dua predator ini akan menjadi imbang di ala liar.

Bagikan ke: